Bg02

Mengenal Sejarah Singkat WPAP (Wedha’s Pop Art Potrait) dan Penemunya

banner-650x90

Saya pernah dan bahkan sering melihat karya seni yang sekarang dikenal dengan WPAP di layar televisi. Karya seni yang sangat unik dan luar biasa dengan ciri khas kotak-kotak dan dipenuhi dengan garis vertikal dan horizontal. Pada awalnya Saya mengira karya seni ini mudah dipelajari, ternyata itu salah. Setelah Saya pelajari dan Saya coba, ternyata sangat sulit sekali. Ternyata karya seni ini adalah sebuah aliran seni yang diciptakan oleh orang Indonesia. Saya sangat terkejut mengetahui hal itu, dan membuat Saya bergairah untuk terus mempelajarinya. Lalu, siapa orang dibalik aliran yang sangat luar biasa ini? Mari kita bahas sejarah singkatnya dibawah ini.

Apa itu WPAP?

Logo WPAP

WPAP adalah singkatan dari Wedha’s Pop Art Potrait yakni sebuah aliran seni yang terkenal dengan ciri khasnya menggambarkan sebuah wajah dengan tekstur yang terdiri dari banyak bidang-bidang dan diberi warna-warni yang mencolok. Sebelum menjadi WPAP, aliran ini diberi nama FMB yakni singkatan dari Foto Marak Berkotak. WPAP adalah aliran seni yang berfokus pada area wajah, dan dengan desain yang luar biasa, hasil karya WPAP ini tidak merubah bentuk wajah aslinya sehingga meskipun sidah didesain dengan WPAP wajahnya tetap bisa dikenali.

Siapa Penemu WPAP?

Wedha Abdul Rasyid

Seperti yang telah Saya singgung diatas, WPAP adalah aliran seni yang diciptakan oleh orang Indonesia bernama Wedha Abdul Rasyid. Bapak yang di Pekalongan pada tanggal 10 Maret 1951 ini menemukan WPAP pada tahun 1990 lalu. Pekerjaan beliau dibidang Ilustrator membuat dia harus berfikir keras diusia 40 tahun. Karena menurunnya daya penglihatan, membuat ia kesulitan dalam melukis wajah. Kemudian Pak Wedha  mencoba illustrasi bergaya kubisme untuk gambarnya dan terus mengembangkannya. Sehingga Pak Wedha mencanangkan cara baru untuk menggambar ilustrasi wajah yang hingga sekarang dikenal dengan nama WPAP.

Tentang WPAP

WPAP merupakan gaya ilustrasi potret wajah manusia yang didominasi bidang-bidang datar dan menimbulkan dimensi, yang dibentuk dari garis-garis imajiner tegas. Teknik WPAP ini lebih mengutamakan Area T yakni kedua mata, hidung dan mulut atau bibir. Sehingga posisi anggota wajah dan proporsinya tetap sama dengan potret aslinya dengan proses tracing kreatif.

Keunikan dari proses ditemukannya ilustrasi grafis ini adalah dalam membuat gambar-gambar ilustrasi, Pak Wedha mengunakan acuan foto asli dengan tingkat kesulitan cukup tinggi, terutama menyangkut kesesuaian area pencahayaan pada kulit dan kehalusan goresan.
Untuk mengatasi hal itu, Pak Wedha mulai membuat garis-garis dan bidang-bidang desain tegas yang kemudian diisi dengan warna-warna yang mencolok.

Pak Wedha pada awalnya tidak menduga bila teknik yang diciptakannya ini bernilai seni, mengingat tekhik itu dilakukannya karena saat itu ditambah lagi daya penglihatan dan tingkat akurasinya telah menurun karena faktor usia. Yang membuat saya termotivasi oleh Pak Wedha ini adalah, beliau dikenal dengan sebuah Quotes “Kemarin, Saya Tidak Ingin Seperti Kemarin”.
Pertama kali Saya mencoba WPAP, hasilnya sangat hancur dan teknik yang Saya gunakan juga kurang tegas seperti yang diharuskan dalam aliran seni ini. Namun walaupun begitu, Saya tetap terus mencobanya hingga Saya bisa menguasi aliran seni ini.

Demikianlah sejarah singkat dari WPAP dan penemunya, Saya berharap apa yang telah dipaparkan menjadi bermanfaat untuk Sobat semua. Selagi masih muda, mari ini tuntut ilmu sebanyak-banyaknya dan jangan mau kalah dengan Pak Wedha yang meskipun usia dan penglihatannya menjadi faktor penghalang, namun beliau pantang menyerah dan akhirnya bisa menciptakan seni baru. Semoga Bermanfaat..!!!

Mengenal Sejarah Singkat WPAP (Wedha’s Pop Art Potrait)

Tags:

Berikan Komentar Anda

Bg02